Menikmati sakit ?

January 06, 2018

Tuhan itu adil ya, ketika banyak dari mereka yang susah payah ingin menurunkan berat badan, saya hanya dengan sakit seminggu saja sudah bisa turun berat badannya sebanyak 4kg.

Asik ? Iya dan gak juga. Iya karena saya tidak perlu melakukan effort yang berlebihan untuk diet ketat. Gak juga karena saya merasa rugi. Kenapa ? Saat saya sudah merasa pas dengan angka timbangan yang di 50kg saja, saya lupa bahwa jika saya drop, maka angkanya akan turun drastis. Dan juga, cukup mengganggu kegiatan saya sehari-harinya yang masih berkutat sama urusan Rumah Tangga saja saat ini. Maklum, saya gak ada maid. Jadi ga ada yang bantu-bantu di Rumah. Semuanya dikerjakan sendiri dan berbagi kerjaan sama mami. Untuk rumah sebesar ini, it is exhausting pasti. Tapi saya bersyukur. Itu aja dulu.

Nah, balik ke yang tadi, rugi banget rasanya kalau sudah sakit gini. Semuanya jadi serba berjalan lambat sekali. Padahal saya sudah ingin berlari cepat melakukan ini itu yang saya desire di tahun ini. Memang sih, sakitnya gak seperti sakit berat lainnya. Hanya flu biasa dan batuk kering saja. (Yaelah !).

Eh, tapi ini biang musuh penyakit yang paling saya benci. meskipun jarang, tapi kalau sudah datang flu nya, semua buyar ! Pileknya ini yang meler air sampai kepala pening lho. Saya yakin pasti kalian yang pernah ngerasain juga tau rasanya kaya apa. Lalu ditambah batuk kering yang bikin nafas jadi galau antara hidung dan mulut. Tenggorokan rasanya kering sekali. Nelangsa lah intinya. Buat saya sih iya.

Ini bermula dari drop nya badan saya sedari awal tahun kemarin. Which mean saya sudah seminggu ini (mencoba) istirahat di Rumah dengan segala perasaan yang saya rasakan. Kemarin malam saya menggigil dan sulit untuk tidur. Padahal hanya pakai kipas angin kok ya ngerasa dingin sekujur kulit.
Sudah ke dokter ? Sayangnya saya gak terbiasa berurusan dengan dokter kecuali saya butuh surat dokternya. (Eh!) 

Dari dulu gak terbiasa karena saya ini termasuk anak jaman dulu yang suka pijit dan rajin minum jamu. Jadi jarang main ke dokter.

Dari kecil, saya suka minum jamu, dan Mami saya kasih tau semua anak-anaknya untuk minum juga. Mengajarkan pola hidup 4 sehat 5 sempurna. Banyak makan sayur dan buah juga. No wonder beliau masih segar di usianya yang sudah menginjak 50an. Mami saya pun suka pijit. Dulu kami punya langganan tukang pijit yang biasa dipanggil ke rumah. Dan saya masih dengan kepercayaan saya bahwa saya sakit ini karena kurang pijit. Old skul ya ?

So, sudah minum obat ? Sudah dong. Biasanya saya suka minum Rhinos. Salah satu obat flu yang cukup ampuh buat saya. Kalau minum ini, besok paginya badan langsung enteng rasanya. Tapi beda jauh kalau ditambah pijit ya. Pasti jauh lebih enteng dan segar.

Nah, beberapa Hari ini saya konsumsi obat Intunal. Salah satu obat yang cukup keras dan bisa bikin saya godek sebelum tidur. Efek fly nya luar biasa bikin lemah juga. Karena cepat tidur. Nah, masalahnya saya ini kan anak pagi ya. Tidur pagi bangun pagi maksudnya. Jadi agak nyaru sama efek obatnya. Yang seharusnya ngantuk jadinya belum ngantuk saat itu juga. Padahal sudah minum Intunal 2x, 2 jam kemudian masih juga melek dan sempat cuci piring sebelum tidur. Geblek !

Kalau beberapa Hari lalu saya mencoba olahraga sendiri di Rumah. Saya pasang aplikasi olahraga di HP. Lumayan stretching nya bikin keringetan banget. baru day 1 padahal. Programnya 30 Hari. Dan aplikasinya cukup handy banget. Jadi bisa terukur juga kalau mau latihan sendiri di rumah.

Tapi karena latihan pertama (meskipun keringetan banget) bikin semua otot jadi sakit semua, akhirnya saya stop sementara. So, ini belum mulai lagi stretching nya. Maksudnya ini, kalau saya terusin, saya yakin sih bisa sembuh cepat. Karena keluar keringetnya lumayan.

Sayangnya saya berhenti, karena kondisi badan yang sangat kurang fit. Demi otot yang toned banget, saya rela deh latihan terus. Cuma badan lagi gak support banget. Beneran harus istirahat ini kayaknya. Nanti deh saya share lebih detail tentang aplikasi olahraga yang saya gunakan ya.

Saya lebih mengerti sama diri sendiri sekarang. Kenapa ? Karena self recovery nya di tahun ini tetap berjalan dan akan semakin deep. Sayang kalau spiritnya tinggi tapi kondisi tubuh gak support kan ? Tapi saya juga sadar kok kayaknya saya maksain diri ya ? Energinya lumayan gila ini karena terbakar semangatnya.

Dengan berkurangnya berat badan saya yang cukup shocking ini bikin saya jadi harus lebih serius akan teguran Tuhan supaya saya benar-benar istirahat. Istirahat pikirannya, istirahat kegiatannya dulu sambil menikmati sakitnya. Ya harus dinikmati, kalau enggak saya bisa semakin stress kayaknya ya. Well, istirahatkanlah saja dulu. Mengalah pada sakit flu dan batuk yang bikin lemah hati dan pikiran. Ya ?
~
To feel and hear yourself more is something that I have learn from the last past years. Its a process of feeling so grateful to the resting days that God has given to me for this one week in this early year of 2018. Alhamdulillah. 

You Might Also Like

2 comments

  1. semoga tahun ini sehat-sehat aja, griska!

    ReplyDelete
    Replies
    1. Viraaa, terima kasih banyak !!
      This year will be awesomely fabulous !! 💕

      Delete

Instagram

Subscribe